HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Thursday, December 4, 2008

MEREKA PERLUKAN BANTUAN


Sambungan..

Kedengaran azan berkumandang.
" Kak, saya solat dulu". Ujar T yang keresahan dari tadi.
Aku mengangguk tanda setuju.Ibunya terus menyatakan permasalahan yang mereka alami sekarang.Aku hanya mampu menjadi seorang pendengar yang baik saja. Biarlah ibunya mencurahkan segala perasaan hatinya telah tersimpan sekian lama. Aku terkedu. Apa yang boleh aku lakukan dalam keadaan segenting. T berhajat untuk memasukkan adiknya kepusat perlindungan yang "Islamik".

"Ustazah..boleh datang rumah makcik tak?..jumpa anak makcik itu". Ujar ibunya lagi
Aku sedikit resah kerana gelaran ustazah yang diberi padaku cukup mendebarkan hati aku..Aku lulusan Elektrikal. Tak layak digelar ustazah.Aku merenung tepat wajah seorang ibu yang penuh sayu itu.Aku tahu, dia meletakkan harapan yang tinggi padaku.

Aku termenung seketika. Kerumahnya bermakna aku terpaksa mengambil selama 1 jam kesana.Atas dasar ukhwah akhirnya aku bersetuju kerumahnya. Dia begitu gembira sekali. Sekonyong-konyong T telah berada disisi ibunya. T juga turut gembira diatas keputusan ku. Jam menunjukkan 2 petang. Aku minta kebenaran untuk pulang dulu.Aku berjanji esoknya aku akan kesana.

Esoknya aku menghubungi seorang sahabat untuk membantu aku. Kebetulan sahabat aku itu tinggal satu daerah dengan T dan sahabat aku seorang yang berkarier dan memang berhadapn dengan anak-anak remaja.Mudahlah bagi aku untuk berurusan dengannya.
Dirumahnya ibu serta adik beradik T semua berada dirumah. T masih dikedainya dipekan.T seorang peniaga telepon bimbit.Sebentar kemudian T juga telah turut bersama-sama kami.

Keempat-empat adik perempuan T, duduk didalam bilik.Mereka segan untuk keluar duduk diruang tamu bersama kami, lalu aku dan sahabatku masuk kedalam bertemu dengan adik-adiknya.Kami memperkenalkan diri. kami berbual seketika.Memang pada mulanya, mereka berasa agak janggal tapi lama-kelamaan mereka juga turut mesra dengan kami.

Lalu kami simpulkan bahawa sebenarnya..jiwa remaja jiwa yang mudah memberontak. Mereka inginkan perhatian dari ibu dan ayah.Ayahnya mengalami penyakit saraf yang menyukarkan dia untuk berurusan dengan dunia luar. Ibunya terpaksa meluangkan masa untuk ayahnya.Jadi adik T terpaksa menghabiskan banyak masa dirumah saja. Sedangkan kakak-kakanya nya berpeluang untuk belajar diluar sana. Itulah diantara sebab mengapa adik perempuan T rasa amat bosan.

"Kak..bolehkah kita masukkan dia kepusat perlindungan Riadhatus Sakinah"?.. T bertanya lagi. Memang aku yang beritahu pada T tentang pusat perlindungan itu.T mahu adiknya tinggal dipusat perlindungan luar dari neg M. Aku teragak-agak kerana aku agak adiknya juga akan lari dari pusat perlindungan itu nanti. Sebenarnya adik T mahu tinggal bersama ibu saudaranya luar dari neg M. Dia kepingin kasih sayang. Dia tahu ibu saudaranya sayangkan dia.Dia yakin ibu saudaranya akan mejaga dia dengan baik dan dia juga ingin bekerja disana.

Hampir 1 jam aku dirumahnya. Sebelum pulang aku menghadiahkan majalah NUR kepada T. Didalam majalah itu terpapar kisah tentang "Pusat Perlindungan Riadhaus Sakinah"
Aku ingin T menurut kehendak adiknya untuk tinggal dirumah ibu saudaranya. Mungkin disana dia lebih bahagia. Dia hanya mendambakan sebuah kasih sayang yang tak mampu diberi oleh ibu dan ayahnya diatas penyakit yang mereka alami.

Dan kini adiknya berada dirumah ibu saudaranya.Ada juga aku bertanyakan tentang adiknya melalui T.Dan memang dia gembira disana.

Semalam aku terbaca sebuah cerpen didalam akhbar Wasilah..Cerpen yang melibatkan Pusat perlindungan Riadahtus Sakinah..Mengesahkan kehidupan yang dilalui oleh salah seorang dari remaja yang menetap diRiadahtus Sakinah .Memang aku pun pernah kesana .Aku pernah bersama-sama meraikan mereka. Mereka adalah remaja-remaja yang baik .Kebanyakkan mereka tidak bersalah. Cuma mereka adalah mangsa keadaan.Lalu aku teringatkan adik T serta keluarganya.

Aku juga teringatkan tentang adik Sufiah Yusuf yang telah melacurkan dirinya demi menyara kehidupanya tapi kini telah mula mengerjakan kerja-kerja amal. InsyALLAH..semuga dia akan teruskan kerja-kerja amalnya. ALLAH Maha Pengasih lagi Penyanyang pada hambanya.Pintu taubat sentiasa terbuka.Hidayah dari ALLAH. Hati milik ALLAH..Aku teringat kata-kata "Presiden PAS" ketika mengadakan konvensyen Tarbiah tempoh hari...ada mereka-mereka yang menjadi insan pilihan semasa zaman jahiliyah nya..maka dia juga akan menjadi insan terpilih apabila telah diberi hidayah.InsyaALLAH.
"Ya ALLAH ampunkanlah dosa kami semua..memang kami hamba yang lemah" AMIN

No comments: