HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Tuesday, December 2, 2008

MEREKA PERLUKAN BANTUAN! Kasihanilah mereka..



SKETSA KEHIDUPAN (PERTAMA)

"Assalamualaikum..Itu kak M kah?" Terdengar satu suara anak muda dari telepon bimbit aku.
"Mua'laikum mussalam..Ya..ini kak M..Kenapa?" Aku menjawab sambil meletakkan cawan diatas meja. Maklumkan aku sedang bersarapan pagi ketika itu.
"Kak..saya T..saya ada hal penting untuk berjumpa akak. Bila akak ada free?"..Aku terkejut. "Siapa pula yang nak berjumpa dengan aku..aku ada melakukan kesalahan apa-apakah sampai penting pula" ..bisik hatiku sendirian.

"Dik..nanti dulu..akak nak tanya..siapa adik ni? dari mana adik dapat no telepon akak dan kenapa nak jumpa akak?. Aku bertanya kehairanan.
"Maaflah kak..ust N yang bagi saya no telepon ini. Dia minta saya hubungi akak.Dia minta akak bantu saya.Boleh saya datang kerumah akak..rumah akak dimana ..senang ke nak pergi kerumah akak.? Aku tergamam lagi. Nampaknya ini kali kedua ustaz N meminta aku mebantunya lagi..Aku cuba tenangkan hati.

"Tapi dik..kenapa sampai nak datang jumpa akak..akak buka ustazah..akak x ilmu apa-apa yang boleh akan berikan pada adik".. Memang aku rasa tak layak apabila aku diberi kepercayaan yang sebegitu.Memang aku tak punyai ilmu yang boleh aku curahkan pada sesiapa.

" Tak pa kak..ustaz itu kata ..akak boleh bantu saya..saya nak jumpa akak sekarang".
Aku terkedu seketika. "Ya ALLAH..bantulah aku kerana aku tak mampu melakukan apa-apa tanpa pertolonganMU". Bisik hati kecilku.

"Adik kat mana sekarang?..Mula timbul sifat kasihan dihatiku.
"Saya di M.T. saya boleh kerumah akak atau kemana-mana tempat yang sesuai, yang senang akak jumpa saya".

"Betul-betulke adik nak jumpa akak ini".Aku inginkan kepastian.

"Betul kak". Beria-ia dia meletakkan satu pengharapan.

"InsyaALLAH..kita berjumpa ditaman permainan, tengah bandar.Senang untuk kita kesana ..tapi adik nak datang dengan siapa?" aku inginkan kepastian kerana aku tak mahu dia datang bersendirian.Dia seorang anak muda .

"Tak pa kak..saya datang dengan emak saya..Pukul berapa akak tunggu disana" katanya dengan nada yang ceria.Aku tahu dia gembira dengan keputusan aku.
"Pukul 12 "..Kataku sambil menghabiskan sisa-sisa sarapan yang masih tinggal.

Jam 12 tengahari aku sampai kepadang permainan..kelihatan seorang anak muda serta seorang wanita yang aku kira telah menjangkau keusia lima puluhan. Mereka berdiri dibawah teduhan pondok dipadang permainan yang terdapat disitu. Lantas aku memberikan salam dengan harapan aku tidak tersalah orang.

Ternyata memang merekalah orang yang kepingin bertemu dengan aku. Ibunya kelihatan sugul.Aku memperkenalkan diri.Namun aku tidak selesa dengan keadaan dipondok berkenaan.Agak kotor lalu aku mengajak mereka kemasjid berhampiran.Mereka bersetuju.

Dimasjid,terdapat bangku yang disediakan dibawah pokok untuk berteduh. Kami berbual panjang disitu.Suasana diperkarangan masjid yang memang terkenal itu, amat menyamankan sekali. Tanpa segan silu ibunya menceritakan permasalahan yang sedang mereka hadapi.
Salah seorang anak perempuannya yang sedang meningkat remaja sering lari dari rumah. Itulah yang merisaukan mereka.Setiap kali anaknya lari dari rumah, maka setiap kali itulah mereka terpaksa mencari walaupun sampai malam hari. Aku lihat T juga kelihatan sugul.

"Kak, saya akan pukul dia apabila dia degil". T bersuara perlahan. Aku berbangga kerana dia seorang abang yang bertanggungjawab.

"Kak ..kalau kahwinkan dia, saya takut dia terniaya.Umurnya baru belasan tahun.Dan adik saya itu seorang yang lurus.Dia mudah percaya pada laki-laki yang mana dia jumpa". T kecewa dengan sikap adiknya. Aku tahu dia sudah letih melayan keranah adiknya itu.Dari raut wajahnya tampak seribu penyesalan.

"Kak..adakah tempat yang akak tahu, yang boleh dihantar ...mcm pusat perlindungan anak-anak remaja". Sambung T lagi.

Tiba-tiba Azan Zohor berkumandang....

Bersambung...

No comments: