HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Thursday, December 4, 2008

Kemana perginya sahabat-sahabat yang pernah sama-sama berjuang???



Apabila aku terbaca diblog Ketua Penerangan Negeri Melaka bertanya " Kemana pergi sahabatku sekelian".Fikiran ku melayang mengimbas kembali satu artikel yang telah diterbitkan pada 1997 oleh sebuah pertubuhan yang turut bertanya " Bila Pemimpin dan penggerak bertanya "Mana Tok Syeikh.

Apabila ditanya oleh Imam Al-Ghazali kepada anak muridnya..Apakah yang paling jauh dari kita?..lalu dijawab oleh anak muridnya dengan perbagai jawapan.Lantas dijawab oleh Imam Ghazali ' Jawaban kamu semua betul' tetapi yang paling jauh dari kita adalah "MASA LALU".Dan apabila ditanya lagi..apakah yang paling dekat dengan kita?..lalu dijawab anak muridnya dengan berbagai jawaban lantas dijawab oleh Imam Ghazali ."jawaban kamu semua betul, tetapi yang paling dekat adalah KEMATIAN.


Mengimbau kenangan silam ,memang satu yang indah.Kenangan lama pasti mengusik jiwa.Itu adalah fitrah manusia namun bagi seorang pejuang ,untuk berjuang,ia mengambil masa yang terlalu panjang.Tribulasi dan mehnah dalam perjuangan silih berganti.Masa lalu sudah semakin jauh. Kematian jua yang semakin hampir.Keihlasan dan Kesabaran adalah gandingan mantap yang tidak boleh dipisahkan. Tak TAK MAKAN DIPUJI, TAK REBAH DIKEJI satu prinsip yang perlu disemati. Tiada istilah merajuk, putus asa dalam keikhlasan perjuangan.Jangan izinkan diri termassuk "Golongan yang Gugur" sebelum kita benar -benar digugurkan.Perjuangn mesti diteruskan samada menang syahid. Usah dikhuatiri dengan segala ugutan dan ancaman ,ia hanyalah sekadar kemuncup dijalanan yang hanya bisa melekat pakaian dihujung kaki saja..Tiada siapa dapat mengubah apa yang telah ditentukan oleh ALLAH keatas diri kita.
Kalau nak senaraikan satu persatu nama sahabat2 semasa dikampus yang sama2 telah berjuang dengan keghairahan dan semangat ,memang terlalu ramai. Tapi bila kita toleh kira & kanan hari ini ,tak ramai yang kita kenal.Malah naqib dan naqibah kita , yang pernah membimbing kita sehingga kita dapat meneruskan perjuangan sehingga hari ini juga sudah tidak kelihatan lagi, mugkin mereka punya urusan yang besar..cuma apa yang mampu kita peringatkan bahawa tugas Dakwah lagi besar. Tugas dakwah sepanjang kehidupan..Tugas mencari kesibukkan dunia , pasti akan tersekat akhirnya..Namun ALHAMDULILLAH kita ucapkan kepada mereka kerana diatas usaha gigih mereka lah , kita masih diatas perjalanan ini.Semuga mereka juga masih juga dalam perjuangan tapi mungkin dengan cara mereka yang mugkin jua diredhai ALLAH.
Dah sampai masanya untuk terus pandang kehadapan.Perjalanan masih jauh. Bak kata bait sebuah nasyid.."Pangkalnya telah jauh, hujungnya belum tiba".
Apa yang penting pada hari ini, adalah untuk melahirkan lebih Amilin dalam jamaah kita. Siapakah Amilin? Jika ditinjau dari perspektif (Asyahid Imam Hassan Al Banna), Amilin adalah ahli-ahli Ikhwan yang berbaiah kerana berjanji setia untuk mendukung , mengamal dan menghayati 10 Rukun Baiah.Sesudah itu Amilin mesti melaksanakan dengan ikhlas dan mengamati 10 Wasiat.
Apa yang kehendaki beliau hanya segolongan Amilin, katanya " akan ku kuasai dunia ini bersama-sama mereka .

Berapakah Amilin yang kita perlukan untuk memenangi kerusi Dimelaka. Apakah mekanisme kritikal untuk melahirkan Amilin? Jika dituruti kaedah Hassan Al-Banna, ianya adalah Dakwah dan Tarbiyah. Oleh itu pastikan Tarbiyah dapat memainkan peranannya.

Cuba lihat apa yang ditulis oleh mantan Ketua Penerangan Selangor yang telah dipecat.Dalam buletin bulanan Daerah gombak 2007 yang bertajuk "PENERANGAN MENJANA PERUBAHAN"

Sebagaimana pesanan Yusof Al Qardhawi..kita mesti faham fiqh as-sunah, iaitu ilmu tentang kemenangan dan sunnah kekalahan. Satu prinsip yang boleh kita guna pakai adalah 'Prinsip pareto" atau 20/80 Rule.Prinsip ini menyatakan sebab dan punca yang kecil peratusannya menatijahkan hasil yang besar peratusannya.Nisbahnya adalah 20/80.

Teras prinsip ini dalam gerakerja kita adalah : 80% prestasi kerja PAs dihasilkan oleh 20% ahli-ahli aktif dan penggeraknya.Kita mesti mengenal pasti 20% dikalangan ahli PAS Melaka sebagai Amilin untuk menang dalam pilihan Raya 13 nanti..

Dan Alhamdulillah hari ini penulis yang menulis satu persoalan .. "Bila pemimpin dan penggerak bertanya 'Mana Tok Sheikh" dalam tahun 1997 telah pun diamanahkan menjadi YB pada hari ini genap dalam masa 11 tahun dari hasil penulisanya maka tidak mustahil juga apabila penulis yang bertanya "Kemana pergi sahabatku sekelian" pada 4 Disember 2008 juga turut akan menjadi YB dalam 11 tahun yang akan datang,ya! tahun 2020.(Maaf, bulan Dis ini kita tolak, cuma tinggal beberapa hari saja lagi.)
Pada ALLAH kita bertawakal.
'

No comments: