HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Tuesday, June 19, 2012


دعا بهترین وسیله رفع قضا و گرفتاری است

Sambungan...

"Sila terangkan kepada ku tentang sejumlah manusia pada zaman dahulu yang telah meninggal dunia selama 309 tahun, kemudian di hidupkan kembali oleh ALLAH. Bagaimana hikayat tentang mereka itu'? sambung Pendeta tadi.
 
Saiyiddina Ali menjawab:
"Wahai Pendeta, mereka itu ialah para penghuni gua. Hikayat tentang mereka itu sudah di kisahkan oleh ALLAH kepada Rasulnya. Jika mahu , akan daku bacakan kisah tersebut".
 
Pendeta itu menyahut: "Saya sering mendengar Al Quran anda itu. Jika anda memang benar-benar mengetahui , sila sebutkan nama-nama mereka, nama ayah-ayah mereka, nama kota mereka, nama raja mereka, nama anjing mereka,nama gunnung serta gua mereka dan semua kisah dari mula hingga akhir".
 
Saiyiddina Ali membetulkan duduknya lalu berkata: 
"Wahai Pendeta Yahudi, Muhammad Rasulullah kekasihku telah menceritakan kepadaku bahawa kisah itu terjadi di negeri Rome,di sebuah kota bernama Aphesus atau Tharsus. Ketika Islam datang , kota tersebut berubah nama menjadi Tharsus. (Sekarang terletak di dalam wilayah Turki). Penduduk negeri itu dahulunya mempunyai seorang raja yang baik. Setelah raja tersebut meninggal , berita kematiannya di dengari oleh seorang raja Parsi  bernama Diqyanius. Dia seorang raja kafir yang sangat zalim. Dia telah menyerbu negeri tersebut dengan kekuatan pasukannya dan akhirnya berhasil menguasai kota Aphesus. Dia mendirikan sebuah istana yang besar"
 
Ketika sampai di situ , Pendeta Yahudi yang  bertanya tadi berdiri, lalu bertanya:
 
"Jika anda benar-benar mengetahui sila terangkan kepada ku bentuk istana tersebut dan bagaimana serambi serta ruangan-ruangannya".
 
Saiyidna Ali menerangkan :
 
"Wahai Pendeta Yahudi! Raja itu membena istana yang sangat megah yang di perbuat dari batu marmar .Panjangnya satu farsakh (8 km) dan lebarnya pun satu farsakh. Tiang-tiangnya berjumlah seribu tiang yang di perbuat dari emas. Lampu-lampunya berjumlah seribu buah juga di perbuat dari emas. Lampu-lampu tersebut di gantung pada rantai-rantai yang di buat dari perak.  Setiap malam apinya di nyalakan dengan sejenis minyak yang harum baunya.  Di sebelah timur serambi, di buat lubang-lubang cahaya sebanyak seratus buah , begitu juga di sebelah barat. Raja tersebut juga , membuat singgahsana dari emas. Panjangnya 80 hasta dan lebarnya 40 hasta. Di sebelah kanannya tersedia 80 buah kerusi yang semuanya di perbuat dari emas, guna untuk tempat duduk para pembesar manakala raja duduk di atas singgahsana dengan memakai mahkota di kepala"
 
Sampai di situ, Pendeta tadi berdiri lagi sambil berkata:
"Jika anda benar-benar mengetahui,sila terangkan kepadaku dari apakah mahkota itu di perbuat?"
 
Saiyyidina Ali menerangkan: 
"Wahai pendeta!, Mahkota tersebut di perbuat dari kepingan emas berkaki 9 dan setiap kakinya bertaburan  mutiara yang memantulkan cahaya laksana bintang-bintang menerangi kegelapan malam.  Raja itu juga mempunyai 50 orang pelayan terdiri dari anak-anak para hulubalang. Semuanya memakai selendang dan baju sutera berwarna hijau. Mereka di hiasi dengan gelang-gelang kaki yang sangat indah. Masing-masing di beri tongkat yang di perbuat dari emas. Mereka harus berdiri di belakang raja. Selain dari itu, raja juga melantik 6 orang terdiri dari anak-anak cendekiawan untuk di jadikan menteri atau pembantunya. Raja tidak mengambil satu keputusan apa pun juga tanpa berunding lebih dahulu dari mereka.Tiga orang pembantu itu selalu berada di kanan dan tiga lagi duduk di sebelah  kiri raja."
 
Pendeta Yahudi yang bertanya itu, berdiri lagi lalu berkata:
 
"Wahai Ali!, Jika yang anda katakan itu benar, sila sebutkan nama enam orang yang menjadi pembantu raja tersebut?"
 
Sayyidina Ali menjawab:
"Kekasihku Muhammad Rasulullah menceritakan kepadaku bahawa tiga orang yang berdiri di sebelah kanan raja ialah Tamlikha, Miksalmina dan Mikhaslimia manakala yang tiga orang yang duduk  di sebelah kiri raja ialah Martelius, Casitius dan Sidemius. Raja sering berunding dengan mereka mengenai segala urusan. Setiap hari setelah raja duduk di dalam serambi istana yang di kerumuni oleh semua hulubalang, masuklah tiga orang pelayan mengadap raja. Seorang antaranya pembawa piala emas berisi wangi-wangian. Seorang lagi membawa piala perak berisi air bunga-bungaan. 
Manakala seorang lagi membawa seekor burong dan dia mengelurkan suara isyarat lalu burong tersebut terbang di atas piala yang di isi air bunga-bungaan. Burung tersebut bermain di dalam air dan setelah itu mengibas-ngibas sayap sehingga air bunga-bungaan itu merecik keserata tempat.
Kemudian pembawa burong tadi mengeluarkan suara isyarat lalu burong itu terbang dan hinggap di atas mahkota raja sambil membentangkan kedua sayap yang harum semerbak itu. 
 
Demikanlah raja tersebut  memerintah selama 30 tahun. Selama berkuasa beliau tidak pernah di timpa penyakit sehingga raja tersebut merasa angkuh dan bongkak. Beliau mengaku dirinya sebagai Tuhan dan tidak mengaku adanya ALLAH yang Maha Esa. Raja tersebut kemudian memanggil beberapa orang terkemuka daripada rakyatnya. Barangsiapa yang patuh dan taat padanya, di berikan pakaian dan pelbagai hadiah lain. Sebaliknya sesiapa yang mengengkari akan di tangkap dan di bunuh.
 
Pada suatu hari ketika perayaan ulangtahunnya, Raja sedang duduk di atas singgahsana sambil mengenakan mahkota di atas kepalanya, tiba-tiba masukkah hulubalang membeitahu bahawa ada bala tentera asing  akan menyerbu kewilayah kekuasaannya. Raja terperanjat dan tiba-tiba mahkota yang di pakainya telah terjatuh dari kepalanya. Kemudian raja itu sendiri terjatuh dari singgahsananya. 
Salah seorang pembantu yang berdiri di sebelah kanan beliau bernama Tamlikha memerhati keadaan raja tersebut, beliau berfikir seketika lalu berkata di dalam hati,
"Kalau Diqyatus itu benar-benar tuhan sebagaimana menurut pengakuannya, tentu beliau tidak akan sedih, tidak tidur, tidak buang air esar dan kecil."
 
Maka enam orag pembatu raja itu mengadakan perbinacangan setiap hari. Pada satu hari tibalah giliran Tamlikha , menerima kunjungn lima orang temannya., sedang mereka berbincang tiba-tiba temannya bertanya.
 
"Wahai Tamlikha mengapa anda kelihata risau?"

....Bersambung....
 


No comments: