HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Saturday, January 3, 2009

KECACATAN YANG DISYUKURI


Semalam kami berdua mewakili Dewan Muslimat PAS Bukit Katil menziarahi ibu kepada seorang sahabat yang sedang sakit diward ICU.Ibunya lumpuh sekarang.Matanya hanya memandang keatas.Hanya sedikit saja mata hitam kelihatan.Aku turut bersedih dengan apa yang berlaku. Lehernya ditebuk bagi memudahkan pernafasan. Apa yang dapat aku katakan lagi selain dari hanya dapat bersimpati dengannya.Aku mengusap kepalanya.Aku hanya dapat membaca ayat-ayat pendek apa yang mampu aku baca.Aku tak pandai seperti seorang ustazah kerana aku bukan ustazah.Aku hanya seorang yang berpendidikan sekular cuma apa yang ada pada aku hanya sekeping hati yang ikhlas untuk aku persembahkan pada ALLAH SWT nanti.Aku terus mengusap rambutnya yang telah beruban itu.

Tiba-tiba aku lihat matanya dibuka besar , kelihatan juga mata hitam bertambah besar.Tapi cuma memandang keatas saja. Doktor mengatakan bahawa dia boleh mendengar tapi tidak mampu nak buat apa-apa.Dia tak boleh bergerak.Dikepalanya ada darah beku.Aku terus mengusap rambutnya,mungkin dia selesa dengan usapan itu. Aku kira dia tahu akan kehadiran aku disitu.

Lalu aku teringat kembali peristiwa ketika aku terjatuh dari motor.Peristiwa yang berlaku pada 3 tahun lalu,3 Januari 2006. Ketika aku sedang menghantar kuih bersama anak perempuanku. Peristiwa yang tidak mungkin aku lupakan seumur hidup aku.

Seperti biasa , sebelum subuh aku yeng ditemani anak perempuan aku untuk menghantar kuih kebeberapa buih kedai.Tapi selalunya aku naik van untuk menghantar kuih tapi pagi itu, kami menaikki motor. Sebaik saja kami mengisi minyak motor diEsso Semabok, dalam perjalanan kekedai. ......aku tak boleh nak cerita sebab aku tak tahu apa yang berlaku. Cuma anak aku beritahu bahawa kami terjatuh diatas jalanraya besar yang tiada orang lain ketika itu melainkan kami berdua. Anak aku berkata bahawa aku tercampak jauh.Alhamdulillah sebuah van kilang menghampiri memberikan pertolongan,mereka menghubungi ambulan.Yang peliknya aku berjalan seperti biasa menaikki ambulan tanpa aku sedari apa yang berlaku.Anak aku agak panik kerana dahi aku tercucuk batu, dagu aku ditembusi batu dan gigi aku patah.Tapi aku berjalan seperti tiada apa yang berlaku.

Dihospital aku nampak orang sekeliling aku tapi mereka tidak mengendahkan aku. Aku dengar suami aku sedang menghubungi Dr Zainal dalam keadaan yang panik tapi aku masih termangu-mangu dengan apa yang terjadi dan tertanya-tanya.Aku rasakan aku sihat tapi kenapa aku dihospital.Aku hairan lagi termangu-mangu. Aku seperti berada dialam lain.Aku tidak merasai sebarang kesakitan malah aku tidak nampak setitis darah pun ditudung dan dibaju aku.



Orang sekeliling masih tidak mengendahkan aku.Mungkin mereka rasa aku pengsan .Badan aku tidak boleh bergerak.Kemudian aku terasa seseorang kejutkan aku. Kali ini aku benar-benar tersedar. Dr Zainal yang memang aku kenali, kelihatan cemas. Dia seorang pakar bius. Dialah yang suami aku hubungi pagi tadi.. "Kak, saya nak bius akak.Kami nak jahit ditempat yang luka' Ujar Dr Zainal agak cemas. Aku memandang kewajah nya, tanpa merasakan apa-apa pun. Aku hairan kenapa mereka begitu cemas.

"Kak, Selawat banyak-banyak ya kak..Suruh Dr zainal. Aku tersenyum sedikit.Memang berselawat adalah zikir harianku. Masa aku diatas motor tadi pun aku sedang berselawat.Lepas itu aku tak tahu apa yang berlaku.Aku cuma ingat bahawa aku mengisi minyak motor di ESSO sedangkan tempat aku jatuh 500m dari ESSO.

Petang aku dimasukkan diwad,. tapi aku masih pelik lagi apabila aku dapat melihat sahabat-sahabat yang ada disekelilingku tapi kenapa mereka semua seolah-olah buat tak tahu saja dengan aku. Mereka rasakan aku tidak sedar tapi aku dengar perbualan mereka. Aku bertanya pada diri.."dialam mana aku sekarang". Kenapa mereka tidak sedar dengan kehadiran aku bersama mereka.Apa yang sebenarnya terjadi.
Dr Suria serta Dr Jaafar sahabat baik aku juga turut berada disebelah. Aku tahu mereka sibuk tapi mereka datang juga menziarahi aku.
"Itulah siapa suruh Mas jual kuih" Dr Su bentak suami aku. Suami aku diam saja.
"Kasihan mas, dia selalu nak bermanja dengan akak, tapi akak selalu tak dapat nak layan." Simpati Dr Suria pada aku.
Aku dengar perbualan itu, tapi mereka tidak tahu.Aku hanya pemdamkan saja. Kadang-kadang sahabat-sahabat suka juga bergurau " Hai ..baik-baik dah kerja dalam aircond..pi duk jual kuih ..buat apa"..Aku selalu tersenyum dengan sindiran itu. Memang mereka suka bergurau dengan aku. Namun bagi aku, mendapat mendapat kemanisan iman, kepuasaan serta ketenangan adalah lebih berharga.Itulah yang dicari oleh ramai manusia.

Sebelah malamnya baru aku betul-betul tersedar dan dapat berbual-bual dengan sahabat-sahabat. Aku seperti biasa sedangkan mereka memandang aku penuh dengan simpati.

Esok nya pagi-pagi aku kebilik air.Aku melihat cermin..."Ya ALLAH, teruknya muka aku"'' itulah ucapan yang pertama keluar sebaik aku melihat cermin..Terperanjat betul aku.Baru aku tahu bahawa muka aku begitu bengkak dan teruk sekali.
Patutlah mereka amat bersimpati dengan aku.
Dahi aku berjahit.Dagu aku ditembusi batu sehinggakan air yang dicuci dari mulut boleh menembusi keluar melalui dagu. Bawah hidung mengalami luka yang amat parah.Sehinggakan perlu dijahit sebanyak 2 kali. Gigi aku patah. Dalam mulut aku berjahit diatas bahagian atas dan bawah.Sedangkan aku tak nampak setitik darah pun walaupun anak aku mengatakan bahawa darah terlalu banyak ditudungku. Aku sendiri tak pasti apa yang sebenarnya yang berlaku.Patutlah sahabat-sahabat yang menziarahi aku , ada yang tidak dapat mengenali wajah aku, tapi aku tetap bersyukur kerana aku tidak mengalami sebarang kesakitan walaupun anak aku mengatakan bahawa aku tercampak jauh padahal tidak dilanggari oleh sesiapa.

Dalam k
eadaan cuma kami berdua saja diatas jalan raya dan motor yang dibawanya tidaklah laju , kami terjatuh.Anak aku tidak mengalami sebarang kecederaan. Lalu aku teringatkan apakah dosa yang telah lakukan sehinggakan aku jadi begini. Tiba-tiba aku teringat kesilapan yang aku lakukan pada petang hari sebelum kejadian.Ianya berkaitan dengan muka. Betapa aku pasrah dengan pembalasan yang begitu cepat terhadap diriku,namun aku bersyukur kerana aku tidak mengalami sebarang kecederaan ditempat lain melainkan muka saja,.hatta tidak merasa sakit walau sedikit pun.Malah aku seperti tiada pengalaman jatuh dari motor. Doktor yang memeriksa aku , berkali-kali bertanyakan betulkah aku tidak mengalami sebarang kesakitan. Aku mengangkat tangan , mengangkat kaki cuba membuktikan pada Doktor. Badan aku tidak merasakan sebarang kesakitan hinggalah kehari ini. Akhirnya Doktor mengizinkan aku keluar dari hospital.

Esoknya pada 4 Januari sahabat-sahabat datang menghadiahkan sebiji kek, sempena hari lahir aku.Ukhwah yang terjalin melebihi ukhwah adik beradik .Itulah kelebihan hidup berjemaah . Bagi aku mereka adalah sahabat-sahabt ku dunia dan akhirat. mereka tidak pernah meninggalkan aku bersendirian.Ada yang setiap datang bawakan aku makanan yang hancur agar aku dapat makan dengan selesa.

Aku pasrah diatas kesilapan aku namun aku syukuri atas apa yang berlaku. Aku dapat rasakan seperti hidup dialam lain walaupun sekejap . Aku bukan bermimpi, sebab aku tahu apa yang berlaku disekelilingku malah aku boleh mendengar perbualan mereka cuma aku tak boleh nak berbuat apa-apa. Dan mereka juga tidak pedulikan aku disitu kerana mereka sangka aku pengsan.Mungkin Selawat zikir harianku juga dapat membantu aku ketika itu...aku sendiri tak pasti.

Bila kami menziarahi ibu kepada sahabat aku ini, maka aku teringatkan apa yang telah aku alami. Mungkin dia seperti ingin menyatakan sesuatu tapi tak mampu.
Hanya gerakan matanya seolah-olah ingin menyatakan sesuatu tapi tak tahu apa...
Bila aku berjumpa Dr Suria, aku nyatakan apa yang aku dengar dalam perbualan. Dia hanya tersenyum simpul.Mungkin malu juga...
Alhamdulillah, aku tetap bersyukur kepada ALLAH SWT, walaupun muka aku cacat sehingga hari ini namun aku aku punyai pengalaman yang penuh bererti. Insya ALLAH
GURU YANG TERBAIK ADALAH PENGALAMAN YANG DILALUI..

2 comments:

Hamirdin b Ithnin said...

Penuh pengajaran

amaram said...

Menggerunkan. Allah cepat menyedarkan hambaNya yang disayangi.