HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Thursday, July 5, 2007

Pilihan Diantara Mengikut kemahuan suami atau bercerai.

Fatimah bt Abdul Malik

Al-Furat bin al Saa'b meriwayatkan: " Suatu masa Umar bin Abdul Aziz berkata kepada isterinya Fatimah bt Abdul Malik yang pada masa itu memilikki sebutir permata yang tiada tolok banding nya, yang dihadiahkan oleh ayahnya:" Pilihlah! sama ada engkau ingin menyerahkan permata tersebut kepada baitulmal ataupun engkau terus memakai permata tersebut tetapi ketika itu aku akan menceraikan mu kerana aku tidak suka bersama-sama denganmu dalam satu rumah sedangkan permata tersebut masih disisimu."
Jawab Fatimah:" Tidak, Aku tetap memilih mu daripada permata tersebut bahkan jika aku memiliki permata yang lebih cantik daripada itu.: Lalu Umar memerintahkan Fatimah supaya melakukan sebagaimana yang dipintanya dan kemudian permata tersebut dimasukkan kedalam Baitulmal.
Apabila Umar wafat dan jawatan khalifah dipegang oleh Yazid, beliau berkata kepada Fatimah:' jika engkau ingingkan , aku akan kembalikan permata tersebut kepadamu?"
Jawab Fatimah :" Sesungguhnya aku tidak menginginkannya lagi. Aku sudah merasa cukup bahagia hidup bersama Umar walau pun tanpa permata tersebut dan adakah patut aku ingin mengambilnya kembali selepas beliau wafat? Demi ALLAH! aku tidak akan mengambil permata tersebut buat selama-lamanya."

Begitulah sifat isteri solehah yang mementingkan kebahagiaan akhirat.