HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Sunday, March 21, 2010

PENGALAMAN GURU TERBAIK

Gambar menunjukkan perkarangan di Pondok Bogor


"Kak, susah juga kalau akak tak datang program. Tak dapat nak masuk dalam blog. Kalau kak Mas ada bersama program , seronoklah, boleh kami baca dari blog" tiba-tiba seorang sahabat menalipon aku bertanyakan khabar setelah agak lama aku menyepikan diri.

" Ya ke..maaf, bukan akak tak nak pergi tapi akak tak da kat sini masa program dalam minggu itu, tapi tak pa lah , ramai lagi orang lain yang ada yang dapat pergi" aku menerangkan kedudukan aku dalam masa seminggu aku tiada di sini yang mana kebetulan pada minggu itu terdapat 3 program Bukit Katil, aku ketinggalan.

'Saya suka baca cerita-cerita yang kak Mas tulis dalam blog . Bentuk cerita bukan macam bentuk terus pada fakta," sahabat itu berterus terang. Mungkin dia yang sebuk dengan perniagaannya, lebih senang apabila membaca melalui blog melalui aktiviti-aktiviti muslimat dan blog Kawasan Bukit Katil.

'Oh ya...ada juga orang lelaki yang suka baca dalam bentuk cerita.?. akak ingat orang lelaki tak suka baca dalam bentuk cerita. Patutlah ada orang tanya , bila nak habiskan kesah yang akak sedang tulis sebab tak sabar nak baca ending nya.
Buat masa ini ,akak tak tulis apa-apa sebab tak da aktiviti muslimat yang besar dan kebajikan Kawasan pun belum berjalan,"
aku sedikit terkejut dengan kenyataannya.

Aku cuba menerangkan padanya walaupun sebenarnya banyak juga aktiviti -aktiviti kecil yang di lakukan pada setiap hari tapi tak perlu tulis dan cuma bila aku tak dapat hadir sebarang aktiviti maka aku tak dapat ceritakan.

Bukan sengaja tak nak menghadirkan diri malah bagi aku setiap kali program Islam yang di buat maka aku rasakan roh aku tetap ada bersama-sama mereka cuma keadaan yang tidak mengizinkan untuk bersama-sama mereka. Namun apabila di beri peluang dan ruang oleh ALLAH s.w.t maka aku tidak teragak-agak akan merebutnya.


"Tak pa lah, akak tulis aja lah apa-apa cerita masa akak pergi Indonesia hari itu" sahabat itu memberi aku sedikit semangat.

" Masya ALLAH ..mana boleh..ini blog Dewan Muslimat, bukan blog peribadi. Blog Dewan Muslimat biarlah tentang aktiviti muslimat" aku cuba mengelak dari menulis urusan peribadi.

"Tak pa lah kak, akak tulislah kisah di pondok yang agak pergi. Tulis ajalah apa-apa. Kisah pengalaman di Indon selama seminggu, kami baca dan ada pengajaran yang dapat kami ambil" ujarnya bersungguh-sungguh.

Aku ketawa kecil. Memang banyak pengalaman yang boleh di tulis walaupun cuma seminggu di Indonesia. Dari lapangan terbang di Jakarta , lalu menetap di Bandung dan Bogor. Tak sangka juga dapat menetap pondok di Bogor dan tak sangka juga dapat menetap di rumah sahabat -sahabat PKS. Menarik di sana walaupun sebenarnya terlalu ramai yang miskin di sana. Tak hairanlah kenapa mereka ramai yang mahu menetap di Malaysia.

"Kekayaan di Kalimantan saja , sudah cukup untuk memberikan kami kekayaan di sini..belum termasuk lagi khazanah dari tempat lain. Sebenarnya Indonesia ini kaya. Tapi semuanya sebab RASUAH, kami rakyat jadi susah, kami akan jatuhkan pemimpin yang rasuah" itu lah di antara kata-kata keluhan dalam loghat Indonesia yang sempat aku dengar dari mulut rakyat Indonesia sendiri ketika kami sedang bersantai menikmati udara petang di Bogor.






'

No comments: