HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Sunday, August 2, 2009

DARI MELAKA KETAHANAN SEMENTARA


Jam 11.30 pagi berada dibandar.Bersantai-santai











Cuba menyebarangi ke Dataran Merdeka tapi dihalang oleh polis.





Menuju kemasjid negara. Ditahan bagi pemeriksaan beg. Pemeriksaan telah dilakukan sebanyak 4 kali untuk masuk kedalam masjid Negara bagi menunaikan solat Zuhur.





Berhenti seketika dihadapan Dayabumi. Jam 12.30 tengahari.Mehilangkan lelah.


Alhamdulillah..Sampai juga kemasjid Negara setelah melepasi 4 pemeriksaan polis. Terpaksa melalui jalan yang jauh.jam 1.10 tengahari





Sempat mengambil gambar terakhir sebelum berpisah.Tawakal.Memang dah tahu risikonya tinggi.


Berjalan keluar dari Masjid Negara.2.30 petang








Disembur air asid dari arah hadapan .


Berpatah balik kebelakang.Sempat bermunajat dan menunaikan solat hajat.Diimamkan oleh Ustaz mujahid. Lalu trak gas pemedih mata yang datang dari arah masjid negara pula ditembak ketika solat hajat sedang dilakukan.Keadaan menjadi huru-hara seketika. Sebahagian lari kebukit dan sebahagian lari melepasi tembok yang tinggi tak kira lelaki dan perempuan. sesuatu yang sukar untuk dipercayai namun manusia mampu melepasi apabila terdesak. Takbir


Detik-detik mencemaskan . Trak FRU hanya ada dibeberapa meter saja dari sini.


Bukit yang tinggi mampu didaki meskipun bertumit tinggi..memang hebat manusia ini.






.


.


Didalam Black Maria. Ditahan setelah terkepong Kiri, kanan , depan dan belakang. Setelah setengah jam terkepong dibukit yang bersemak polis mengarahkan semua untuk keluar. Minta diserahkan kad pengenalan secara paksa. Semua diarah duduk. Ditepi jalan .Rupa-rupanya ramai termasuk Ustaz Mujahid termasuk muslimin dari Bukit Katil, Melaka.


Senyuman seorang srikandi walaupun tak tahu apa yang akan terjadi seterusnya.


OKT dalam Black Maria, dalam perjalanan ke tempat tahanan.


Ditahan di Balai Fru Cheras.Batu 9. Gambar hanya dapat menunjukkan sebahagian kecil saja yang telah ditahan.
Dari 4.30am sehingga 9.00 malam


Kami baru saja melapasi pagar tahanan sebaik saja kami dibebaskan. Alhamdulillah.
Ramai sahabat-sahabat yang setia menunggu. Termasuk juga Ustaz Idris dan juga Wan Hasrina.


........
Kami lari dari tembakan gas pemedih mata. Kami terkepung dibukit. Lama kami mendiamkan diri. Jam 3.30 kami ditahan. Diminta serahkan kad pengenalan. Ada yang diugut sekiranya tidak diserahkan kp akan didenda RM 3000.

OKT semua nya tenang.Ikut arahan. Cuma ada polis wanita yang menjerit marah-marah kerana katanya menyusahkan mereka.

"Menyusahkan orang lain saja. Kan bagus kalau tengok tv dirumah" jerit seorang polis lelaki.

"Ya ALLAH , kami datang beramai semata-mata mencari keredhaan MU dalam menentang segala kezaliman.Bukankah itu yang telah Engkau ajarkan kepada kami agar kami menyeru kepada yang maaruf dan mencegah kepada yang mungkar. Sekiranya benarnya keikhlasan hati kami , maka mudahkanlah serta berikanlah segala kekuatan pada kami serta selamatkalah kami." itulah diantara doa yang sempat aku ucapkan sambil menadah tangan kehadrat ALLAH yang berkuasa.

"Buatlah apa pun, nak doa ke, nak apa ke". itulah kata-kata sindirin yang dapat aku dengar daripada polis melayu yang bersikap kasar , terasa seperti mempersendakan doa.
Aku hanya memandang kerahnya yang sudah agak tua sambil hati aku berkata bahawa , selepas dia pencen, maka dia sudah tidak berkuasa lagi masa itu baharulah dia kan rasakan apa yang sebenarnya yang dia perlu cari dalam kehidupan yang sementara ini.Masa nak meninggal nanti barulah nak cari orang untuk membacakan doa.

Masing-masing menghulurkan KP seperti yang diminta.Kami akur walaupun ada juga OKT yang ragu-ragu untuk memberikan kerana tetap beranggapan kami tidak bersalah.

Kami sekadar menyatakan protes terhadap ISA lalu datang untuk bersama-sama menghantar memorandum keIstana Negara.

Kami diarah duduk ditepi jalan.

Selang 20 minit black maria yang pertama pun sampai. Kumpulan pertama OKT dimasukkan kedalamnya.Terlalu padat.Tapi terpaksa juga.

Berapa minit kemudian datang 2 lagi Black Maria yang seterusnya.Kami menaiki beramai-ramai.

Black Maria melalui depan Masjid Negara.

Kelihatan ramai yang turut memberikan sorakkan dari perkarangan Masjid Negara.Tanda sokongan. Kami turut melambai kearah mereka.

Sepanjang perjalanan , banyak juga kenderaan yang membunyikan hon tanda sokongan.

Jam 5.15 petang OKT di tempatkan di Balai Fru Cheras. Sudah ramai OKT yang telah ditahan. Dari mata kasar kelihatan hampir seribu orang.

Aiman Athirah, Norlaila Othman , anaknya serta beberapa wanita penggerak GMI telah pun ditahan terlebih awal.

Sedikit kekecuhan berlaku apabila peguam-peguam tidak dibenarkan masuk yang mengundang kemarahan OKT dengan alasan "OKT tidak ditahan". Memang bunyi nya pelik, tapi itulah yang berlaku.

"Kak Mas, kena tangkap kat mana" Norlaila menghampiri aku .Kami bersalaman.

OKT wanita yang baru sampai semua tersenyum kerana memang ada yang telah mengenali diantara satu sama lain.

Kekecuhan berlaku lagi , apabila salah seorang muslimat telah ditarik begnya oleh salah seorang polis disitu menyebabkan OKT-OKT yang ada disitu bergegas bangkit meluru kearah tempat kejadian. OKT mulai marah, melarang perbuatan polis yang biadap itu. Selang beberapa minit keadaan kembali tenang..

Norlaila Othman serta anaknya , Aiman Athirah serta beberapa penyokong kuat GMI telah diminta untuk dibawa ketempat lain.Pada mulanya mereka menentang tapi akhirnya terpaksa akur. Mereka dibawa dengan Black Maria. Terdapat juga wanita-wanita lain juga dibawa bersama mereka tapi ketika wanita-wanita yang lain ini balik, Aiman, Norlela serta penyokong kuat GMI tidak bersama-sama lagi.

Sebelum maghrib beberapa kumpulan OKT telah pun dilepaskan. Mereka dibenarkan menaiki bas PDRM yang disediakan .

Waktu Maghrib , OKT yang tinggal minta kebenaran untuk menunaikan solat.Mereka dibenarkan solat disurau berhampiran.

Sebaik saja kami 4 OKT wanita keluar dari menunaikan solat maghrib, seorang polis wanita berbangsa India datang menghampiri.Ketika itu hanya tinggal 7 wanita sahaja yang tinggal. Wanita-wanita lain yang pergi mengiringi Aiman dan Norlela , masih belum pulang.
Polis wanita itu menyerahkan KP kami.Caranya lebih sopan berbanding polis wanita yang berbangsa melayu yang adakalanya bersikap kasar terhadap OKT.

Kami berasa lega.Menunjukkan kami boleh pulang awal.

Sedang aku berurusan cara mana nak balik, tiba-tiba datang pula seorang SB wanita berbangsa cina menghampiri aku. Kami bersalaman.

"Nanti jumpa lagi di Melaka". Kata SB wanita itu pada aku.Kami sempat berkenalan semasa disoaljawab pada sebelah petang. Aku tersenyum.

"Datang, jangan tangkap saya..sudahlah" Kata aku sambil ketawa.
"Eh, Tak lah", SB wanita cina itu tersenyum.

"Saya jalankan tugas" ujarnya lagi sambil memandang aku dengan ketawa.
Aku merenung mukanya. Aku tak tahu apa sebenarnya yang tersirat dihatinya.Aku sering juga telah membaca sikap-sikap SB yang pandai berpura-pura kerana sememangnya mereka telah terlatih dengan sikap sebegitu.

"..kita masing-masing ada tugas. Tugas awak mengikut arahan dari orang atas dan saya juga mempunyai tugas. Tapi tugas saya merupakan satu tanggungjawab yang besar dalam menentang kezaliman. Menegakkan kebenaran.Walaupun berisiko tinggi." Kalau tidak , lebih baik tengok tv dirumah".Tiba-tiba aku bersuara padanya untuk melepaskan luahan hati yang terbuku sejak tadi mestipun aku mengetahui percakapan aku itu bagaikan mencurahkan air didaun keladi. Dia tersenyum mungkin senyuman sindiran

"Kali ini kamu tak bernasib baik.Kamu tertangkap" tiba-tiba SB wanita berbangsa cina ini menyampok semasa aku sedang disoaljawab oleh SB lelaki berbangsa Cina disebelah petang lalu memandang terus kewajah ku.Aku turut merenung wajahnya.

"Tak Pa..Pengalaman adalah guru yang terbaik. Pengalaman itu mahal." aku menjelaskan padanya sambil berjenaka.Dia tersenyum. Dia mengiyakan kata-kata aku, tapi mungkin dalam hatinya mengatakan aku bodoh kerana menyusahkan diri.

Disitulah bermulanya pengenalan kami.Lalu disitu dia mengambil kesempatan untuk mengenali diri aku. Mungkin itu cara terbaik yang dapat dia lakukan dalam mengenali aku dalam tugasnya sebagai SB. Aku berterus terang saja apabila ditanya tentang peribadi walaupun sebenarnya aku ragui mereka.Aku lebih senang untuk berterus terang demi satu kepuasan.Diwaktu itu aku seperti terasa bodoh kerana membenarkan dia mengenali diri ku namun keyakinan aku dengan janji ALLAH menyebabkan hilang segala kegusaranku.

Tiba-tiba datang lagi seorang lagi SB lelaki berbangsa India datang menghampiri kami.
Turut sama-sama mengiringi untuk kepulangan kami. Dia tersenyum. Aku turut tersenyum.Apakah yang tersirat dihati mereka berdua, sukar untuk meneka. Mungkin itu adalah diantara strategi mereka .Biarlah mereka dengan tugasan mereka.Mereka telah dibekalkan dengan akal fikiran untuk membezakan yang mana salah , yang mana benar.Penilaian terletak ditangan mereka..

Aku hanya berpegang pada prinsip pada surah Muhammad ayat 7:Apabila kamu menolong agama ALLAH, pasti ALLAH akan menolong dan menetapkan kedudukan kamu". Aku tak pernah meraguinya sejak mengenali Islam 26 tahun yang lalu.

Jam 8.30 malam , aku ,anak aku yang turut sama ditahan serta seorang lagi wanita berjalan kaki menuju kepintu pagar tanda berakhirnya penahanan terhadap kami yang kononnya tidak ditahan. "Pelik bunyinya tapi benar berlaku".Itulah ungkapan yang sebaiknya .Sebaik saja melepasi pintu pagar yang dikawal ketat itu, terasa seperti melepasi satu lelahan yang amat penat.

Diluar ramai yang sedang menunggu..Mereka turut gembira dengan pelepasan kami walaupun sebenarnya kami tidak mengenali diantara satu sama lain..

"Baru keluar atau menunggu" Ketua muslimat Selangor menyapa sebaik saja kami melepasi pintu pagar.
" Baru keluar"Jawab aku tersenyum sambil bersalaman.Itulah pertemuan kali kedua aku dengan Wan Hasrina , Ketua Muslimat Selangor selepas pertemuan kami yang pertama di Muktamar 2009,Ketika aku bertanyakan padanya tentang buku "Panduan naqibah".



Mereka adalah diantara ratusan OKT yang telah ditahan pada 1hb Ogos 2009, kerana berhimpun secara aman untuk bersama-sama menghantar memorandum keIstana Negara. Akta yang bagaikan "HUKUM RIMBA" sama sekali akan ditolak oleh manusia-manusia yang berjiwa merdeka.

No comments: