HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Wednesday, April 8, 2009

HARGAILAH KASIH SAYANG




"Salam, mtg muslimat setuju dibuat pada 4 @ 5hb April untuk persiapan mesyuarat Agong?" Dr Khatijah. Itulah pesanan ringkas yang disampaikan oleh ketua muslimat kepada aku. Aku bersetuju diadakan pada tarikh 5 April , hari Ahad jam 3 petang adalah waktu yang agak sesuai untuk kami bermesyuarat , lebih-lebih lagi buat aku, memandangkan suamiku yang dapat bersama-sama keluarga hanya pada hari Sabtu dan Ahad saja.Mungkin Ahad jam 3 petang itu ,agak sesuai untuk aku keluar mesyuarat,yang selalunya yang mengambil masa 3 jam dan diadakan lebih kurang sebulan sekali.

Sedang aku menaip dilaptop aku, apa yang diperkatakan oleh pengerusi pada mesyuarat , tiba-tiba aku rasa aku sudah mula sukar bernafas kembali. Memang dari pagi , aku diserang batuk tapi biasanya aku atasinya dengan ubat yang telah dibekalkan.

Peluh sudah mula menitik dengan banyak. Badan aku sudah mula membahang.Aku tahu , dalam keadaan begini , aku sudah tidak boleh menanti dengan lebih lama lagi. Sesak nafas aku akan bertambah dan ruang udara pernafasan aku akan semakin sempit. Lantas aku meminta izin dari pengerusi untuk kehospital kerana aku, sudah ada surat temujanji dengan hospital sejak aku keluar hospital pada 26 April.09.

Selepas solat Asar dirumah, kami terus kehospital dan seperti biasa ventolin/nebulizer akan diberi pada aku. ALHAMDULILLAH, Maghrib pernafasan aku dah mula lega dan dibenarkan balik.

Walaubagaimanapun , selepas solat Isyak , tiba-tiba saja sesak nafas aku menyerang kembali. Aku tidak punya pilihan selain pergi kehospital sekali lagi, tapi kali ini aku terus dimasukkan kewad kecemasan, di X-Tray dan diperiksa jantung..Lalu sekali lagi aku ditahan diwad selama 3 hari.

Sekali lagi ketika sedang bertarung pilihanra kecil diBukit Gantang, Bukit Selambau dan di Batang AI,,aku berada dihospital. 7 April 09, Dalam Bulan Mac dan April ini, sudah 3 kali aku ditahan diwad. Kasihan suami aku, yang terpaksa mengambil cuti buat beberapa hari untuk mengurus apa yang perlu. Dengan kali ketiga aku ditahan diwad , aku mula belajar sesuatu disini. Memang betullah apa yang dikata, Pengalaman adalah guru yang terbaik.

Kebetulan semasa aku dihatar kewad ini, disebelah aku , telah ada seorang pesakit yang tua. Aku kira usianya hampir menjangkau 90 tahun.Dia sampai hanya beberapa minit sahaja sebelum aku sampai .Aku perasan dia ada disebelah aku semasa diwad kecemasan tadi.

Nenek tua ini, sudah uzur. Dia hanya mengerang tanpa boleh buat apa-apa. Cuma bunyi mengerangnya agak pelik dari manusia normal. Walaupun usianya telah hampir 90 tahun tapi suara mengerangnya boleh didengar sehingga keluar bilik. Dia tidak boleh bercakap, tidak boleh mendengar. Doktor tidak dapat dapat membuat apa-apa lagi padanya. Nenek tua tidak mengalami sebarang penyakit.Tidak mengidap kencing manis, tidak mengidap darah tinggi, oksigen dalam darahnya amat baik, BP nya juga bagus.Cuma Doktor menyatakan bahawa dikepalanya terdapat air. Doktor cuba memeriksa darahnya, walaupun diambil diempat tempat, dikaki kanan, dikaki kiri, ditangan kanan, ditangan kiri, namun Doktor tidak dapat mengeluarkan darahnya. Akhirnya Doktor , meminta warisnya datang untuk dibawa pulang walaupun baru 3 hari disitu.

Apa yang menarik perhatian aku, bahawa selama 3 hari nenek itu berada disitu, agak malang apabila tiada seorang pun anak-anaknya atau cucunya menjaganya dihospital.Semasa dimasukkan kewad pun, tiada waris yang mengiringinya sehingga kebilik. Doktor pun tidak tahu nak buat apa-apa sehinggalah pada sebelah petangnya besoknya , kelihatan anak lelakinya datang menziarahinya kemudian meninggalkannya. Begitu juga pada hari kedua anaknya yang lain datang , tapi mereka datang hanya waktu melawat saja. Kemdian mereka balik. Aku kira anaknya ramai juga. Selepas waktu melawat ,anak-anaknya kembali , tinggallah nenek itu bersendirian , mengerang dan terus mengerang keseorangan. Jeritannya memang menganggu kami yang didalam bilik tersebut.Kami seramai 3 orang tidak dapat tidur. Ada juga anak-anak dan cucu seorang membacanya Surah Yasin baginya ketika datang melawat. Aku juga mengambil kesempatan untuk membacakan Surah Yasin pada setiap kali selepas menunaikan solat, tapi semakin banyak dibaca , jeritannya juga semakin kuat .Anaknya mengatakan bahwa emaknya dijaga oleh pembantu Indonesia. Mereka semua sibuk dengan pekerjaan masing-masing.

Pada hari terakhirpun , anak-anaknya masih belum membuat keputusan siapa yang akan menjaga ibunya. Penjaga Indonesia telah meninggalkan nenek itu. Hari ketiga itulah , anak bungsunya yang perempuan mengurus urusan untuk pulang kerumah. Aku hanya perhatikan saja sambil aku berkata kepada anaknya " Kak, ambillah cuti tanpa gaji sebulan untuk jaga emak akak".aku cuba juga bersuara walaupun aku rasa aku tak perlu mengesyorkan begitu kepadanya sebab sebagai anak, dia tahu tanggungjawab nya. .."nanti, kakak fikirkan" ujar nya dengan tersenyum..

Aku dan nenek itu masuk dan keluar dari hospital ,pada waktu dan masa yang sama. Nenek itu dihantar oleh ambulan untuk pulang kerumahnya.

Mungkin peristiwa ini menjadi pengajaran buat aku kerana sebenarnya pada masa yang sama dihadapan katil aku, terdapat seorang pesakit berbangsa cina. mengalami penyakit ketumbuhan otak sejak berusia 14 tahun. Dan kini telah pun berusia 45 tahun. Dia sudah tidak dapat berbuat apa-apa melainkan hanya boleh menyanyi barbagai lagu termasuk lagu melayu.,dan adakalnya dia menjadi berang apabila disakiti. Juga boleh berbahasa melayu kerana mendapat pendidikan disekolah DOL Said, A.gajah. Cuma apabila diserang ketumbuhan otak ketika berusia 14 tahun, dia mulai menjadi tidak noramal. Tidak boleh menguruskan diri sendiri, namun yang menarik perhatianku, apabila kakak-kakaknya sanggupnya menjaga siang malam , bergilir- gilir tanpa meninggalkan nya. Kakaknya seorang guru juga sanggup mengambil cuti, untuk mengurus adiknya. Mereka tiada ibu dan ayah. Kakaknya menyatakan pada aku bahawa, mereka memang mempunyai keturunan kanser otak dan payaudara, itulah yang menyusahkan hati mereka.

Begitu juga ketika aku dimasukkan kewad pada bulan Mac lalu. disebelah aku juga terdapat seorang pesakit berbangsa India yang agak berumur, mengidap penyakit kanser peringkat kedua. Anak perempuan seorang sahaja yang menjaganya selama 5 hari dihospital. begitu kasihnya dia pada ibunya, menguruskan segala urusan ibunya yang sedang sakit.

Guru yang berbangsa cina itu berkata kepada aku..." seorang ibu boleh jaga 10 atau 12 anak , tetapi seorang anak tidak boleh menjaga seorang ibu".....Orang melayu pun macam itukah?....aku tersenyum sahaja. Sukar untuk aku menjawab..Semuanya menjadi pengajaran yang terindah buat aku.

Sebenarnya sibukkah kita? Apa yang kita kejari? Sama-samalah kita fikirkan...

Setiap perkara yang berlaku , punyai sebab yang tertentu.Setiap orang punyai nilaian cara tersendiri..

(Buat peringatan diri)

No comments: