HIMPUNAN HUJAU MENUJU PUTRA PERINGKAT NEGERI MELAKA

MUTIARA KATA

KEMULIAAN SEORANG MUKMIN IALAH APABILA DIA TIDAK BERGANTUNG KEPADA MANUSIA.

KEMENANGAN KEADILAN KEATAS KEZALIMAN LEBIH BESAR MAKNANYA DARIPADA KEMENANGAN KEJAHATAN KE ATAS ORANG YANG ZALIM

HIMPNAN HIJAU

HIMPNAN HIJAU
HIMPUNAN HIJAU MENUJU PUTRAJAYA PERINGKAT NEGERI MELAKA 24 JUN 2012

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'

BOYCOTT ISRAEL!!! 5S....SEX,SONG,SCREEN,SMOKES ,SPORT....KLIK DI GAMBAR UNTUK 'PALESTIN KINI'
AKU BERTEKAD UNTUK MAJU KE HADAPAN WALAU MAUT MENGHALANG DI JALANAN .MATI BUKANLAH NODA YANG MENCERNAKAN BAGI SEORANG BERDARAH PAHLAWAN . BILA DI SERTAI NIAT IKHAS BERKORBAN.UNTUK BERJUANG MEMBELA KEBENARAN. KU SERAHKAN SEGENAP JIWA DAN RAGA. DALAM PERANG SUCI MEMBELA AGAMA. LEBIH BAIK MATI DARIPADA HIDUP HINA. JIKA MASIH HIDUP AKU TIDAK KECEWA. DAN JIKA MATI AKAU TIDAK AKAN TERCELA. ALANGKAH HINANYA HIDUP DI BAWAH iKAKI DERHAKA. ( Saidna Husain)

Thursday, May 3, 2012

MELAKAR SEJARAH




 "Umi, orang nak ikut tau, datang rumah orang dulu, tidur sini, hari sabtu kita naik keretapi' ,siang-siang lagi suara anak sulong aku dah mengingatkan aku bahawa dia ingin menyertai 'BERSIH 3'.


 Aku terdiam seketika. Bersetuju tidak , tidak bersetuju pun tidak.Aku teringatkan dua anak kecil itu. Biasalah orang Melaka, mengelar diri sendiri dengan perkataan 'orang' apabila bercakap bersama keluarga sendiri.





Sebenarnya , dari awal-awal lagi aku bercita-cita untuk bersama-sama dengan kak Kintan serta Muslimat lain dari Melaka. Mudah untuk bergerak tanpa anak kecil. Aku tahu dalam situasi yang sebegini, amat bahaya untuk membawa anak-anak kecil.

Pengalaman tertangkap dalam kepungan trak Fru, terhidu gas dalam perhimpunan "ISA",menaiki Black Maria berhampiran Masjid Negara, Di tahan sehingga malam di Cheras, Berlari-lari,dan di kejar di Masjid Jamek ketika 'BERSIH 1.0', terkena semburan air dan terus berlari, menyorok di dalam ATM. 


Terkepung di Kg Baru di tahan polis lelaki dan wanita berderetan, di tanya soalan demi soalan,macam penjenayah, di geledah beg bagaikan tak bermaruah, di ambil gambar berkali-kali bagaikan artis popular bersama kak kintan, kak limah dan K.Sopiah semasa di BERSIH 2.0.

 Semuanya menjadi pengalaman yang indah .Tidak mungkin berulang lagi .

 Tapi kali ini untuk membawa 2 anak kecil, agak payah. Ragam anak-anak kecil terutama dalam himpunan  ratusan ribu manusia memang bukan nya mudah.
" Kat mana sekarang? Pergi jalan Sultan tak"? Jam 10 pagi Kak Kintan menelepon aku.Kami baru saja turun dari keretapi. Perjalanan agak lancar, tiada penahanan. Sekadar kelihatan polis seperti dalam barisan .Kami berbual seketika sambil memesan jaga diri masing-masing . Banyak kemungkinan yang akan berlaku.
Untuk BANTAH demi BERUBAH memang lah  PAYAH terutama bagi pemerintah yang sudah terlalu banyak makan RASUAH.


Rancangan untuk ke Masjid Negara di batalkan , sebaik saja aku mendapat tahu ,bahawa suami aku serta sahabat-sahabat dari Bukit Katil telah pun menunggu di Central Market. Central market adalah tempat aku membeli ikan serta sayur-sayuran ketika aku kecil dahulu. Dapat aku bayangkan bagaimana kedudukan pasar itu ketika itu. Dimana letak lobak masinnya, di mana letak telur masinnya, di mana letak ikan peda rebusnya., kegemaran aku.

Jam 10.30 kami telah sampai  di Central market. 
YDP Bukit Katil menyapa.Dia bersama  anak lelakinya.
Beberapa muslimin Bukit katil telah ada di situ termasuk suami aku. 

"Kenapa pakai baju hitam"seorang tua berbangsa cina bertanya kepada geng-geng Bukit katil yang semuanya memakai baju hitam.Mungkin dia sedikit pelik di dalam kesibukan rakyat memakai baju kuning , ada segelintir yang ke sana ke mari dengan baju hitamnya. Biasalah geng Bukit Katil menongkah arus,mungkin ada strategi tersendiri. Seorang demi seorang yang menegur apatah lagi yang dari Kawasan Bukit Katil.Begitu juga dari NGO lain.

Alhamdulillah, anak-anak kecil yang di bawa tidak banyak meragam.Suasana bagaikan pesta. Anak-anak kecil yang baru berusia setahun lebih dan dua tahun lebih, lebih banyak bermain, berlari tanpa mengetahui apa yang sebenarnya berlaku.Memang aku telah membaca beberapa pesanan , di antara nya melarang membawa anak-anak yang di bawah 12 tahun di dalam perhimpunan BERSIH 3 ini.


Tapi kami bawa juga, kami datang demi masa depan mereka. Gambar-gambar yang di ambil akan membuktikan kepada mereka apabila mereka dewasa nanti. Menjadi satu catatan sejarah buat mereka.



"Ummi nak ikut atau nak tolong jaga anak-anak saya kat sini",tiba-tiba menantu aku bersuara. Dari riak wajahnya aku tahu sebenarnya dia mahu aku tolong menjaga keselamatan anak-anaknya di situ.



Muslimin Bukit Katil termasuk suami aku , sudah tidak nampak kelibat lagi. Masing-masing sudah buat hal masing-masing. 2 anak lelaki aku juga masing-masing sudah hilang bersama kawan masing-masing.Semuanya bersemangat sekali.

Akhirnya jam 1.45  petang, tinggal aku bersama 3 orang anak perempuan serta 2 orang cucu, mewakili muslimat Bukit Katil di Central Market. Anak-anak kecil bermain dengan belon pemberian dari seseorang . Kami tak pasti siapa orang itu tapi dia di kalangan polis yang mengelilingi kami di situ.

Aku cuba menghubungi muslimat-muslimat Melaka, tapi tak dapat di hubungi. Manusia bertali arus. Lautan manusia dengan berbagai irama. Kami menjadi penunggu setia di situ sambil mengambil gambar serta merakam ribuan manusia yang berlalu dengan aman. Sampai aku kehabisan bateri tapi lautan manusia menjurus tanpa henti.Aku tak tahu berapa lama deretan manusia akan berhenti.


"Jom..jom" anak kecil itu mengajak  untuk bersama-sama lautan manusia itu. Mungkin anak kecil itu rasakan bagaikan satu pesta yang meriah baginya. Anak kecil itu meniru-niru gaya -gaya manusia yang berjalan di situ tanpa mengetahui apakah yang akan berlaku seterusnya.

 "Umi nak pergi, yang lain tinggal sini, jangan pergi mana-mana sampai umi datang balik" aku cuba juga untuk pergi .

"Hei..hei ..orang nak ikut, orang pun nak ikut ,kita pergi semua", anak-anak  aku merayu. Aku batalkan rancangan aku. Kami terus terleka dengan keletah anak kecil itu.

"Dah kena tembak" kedengaran suara  dari telepon anak aku.Tiba-tiba belon anak kecil juga turut meletup di situ. memeranjatkan orang ramai yang ada di situ.
"Ha..ha ..sana dah kena tembak, sini pun kena tembak" aku bergurau dengan cucu aku yang kelihatan sedikit pucat apabila belon nya meletup.Beberapa kumpulan yang ada di situ termasuk polis yang di situ memandang ke arah aku.Memang kami duduk bersebelahan dengan polis-polis yang memenuhi di ruangan di situ.





Tiba-tiba kami lihat dalam lima atau enam  orang polis berlari- lari datang dari satu arah, mencacau mendapatkan air untuk mencuci muka. Kelihatan mereka  kepenatan.  . Mungkin mereka juga turut terkena gas pemedih mata buat pertama kalinya.

"Kak, bawa anak-anak kecil ini ke Masjid Negara. Sini tak selamat.Asap ini bahaya", tiba-tiba seorang polis mengarah kami. Kami sudah terhidu sedikit bau gas dan kami mula nampak asap sudah berada di belakang bangunan Central Market.

"Kak, ikut jalan ini, dekat sikit nak ke Masjid Negara" seorang polis muda menunjukkan arah.Kami berlalu meninggalkan Central Market tanpa mengetahui apakah yang akan berlaku seterusnya.


Sebaik sampai ke masjid Negara, azan Asar berkumandang.Ketika itu orang hanya boleh di bilang dengan jari.Masih belum ramai. Sebaik menunaikan solat, kami berkeliaran di dalam Masjid. 

Sempat juga aku tunjukkan pada anak-anakku , Sekolah MGS yang bersebelahan Masjid Negara. Itulah tangga belakang yang sering aku gunakan sebaik sampai kesekolah.  Di sekolah itulah yang aku belajar satu ketika dahulu.Sudah menjadi kebiasaan aku berjalan kaki untuk ke pasar ,apabila membeli apa-apa barang keperluan di dalam ujikaji di kelas. Memang aku berminat di dalam bidang sains. 

Hari ini, kelihatan ramai polis berkumpul di kaki tangga yang aku sering naik suatu ketika dulu. Mereka berhimpun di situ. Tiba-tiba hampir jam 5 ptg , polis menutup laluan di depan masjid negara . Semua kenderaan yang lalu di hadapan Masjid Negara terpaksa berpatah balik. Setiap kali kenderaan berpatah balik. polis-polis yang berhimpun di situ akan bersorak beramai-ramai.

Yang pastinya ,kelihatan hanyalah truck-truck polis yang melepasi jalan itu, semakin lama semakin banyak bilangannya.
 Tak tahulah siapa yang akan menjadi mangsa pada kali ini, meskipun jam telah hampir 5 petang.

Aku teringatkan , suami, anak-anak lelaki ku, menantu , orang-orang Melaka dan semua yang masih berada di sana.Cuba  membayangkan  apa yang sedang berlaku. Cuma doa yang dapat di panjatkan dalam saat segenting itu.

Esokya, kedengaran salah seorang anak sahabat kawasan Bukit Katil, tertangkap manakaka anak-anak kecil itu,   berbangga melihat gambar ayahnya yang bertindak berani meskipun risikonya tinggi. 
TAHNIAH BUAT KITA SEMUA.

DUDUK -BANTAH
BERDIRI -BANTAH
BERLARI-BANTAH
BERKEJAR-BANTAH
DI KEJAR-BANTAH
MENDAKI-BANTAH
TENGGELAM -BANTAH
BAYI-BANTAH
BUDAK-BANTAH
DEWASA-BANTAH
WARGA EMAS-BANTAH
PEREMPUAN-BANTAH
LELAKI-BANTAH


DALAM KAMPUNG-BANTAH
DALAM BANDAR-BANTAH
DALAM NEGARA- BANTAH
LUAR NEGARA-BANTAH
 MELAYU-BANTAH
CINA- BANTAH
INDIA-BANTAH
MAMAK-BANTAH
SIKH-BANTAH


BANTAH TETAP BANTAH
WALAU TERMUNTAH-MUNTAH
WALAU BADAN DI BELASAH
WALAU BERDARAH
WALAU PARAH
SEHINGGA MEREKA MENGALAH
AKHIRNYA BERUBAH
DAN PASTINYA INDAH
APABILA KEBENARAN TERSERLAH
WALAUPUN BERGELUMANG  SAAT-SAAT YANG PAYAH
DEMI MELAKAR SEJARAH


mas


"Daku hairan kepada orang yang hanya memikirkan perutnya (makanannya) namun dia tidak memikirkan akalnya. Kemudian menjauhkan apa yang mengganggu perutnya, namun dia membiarkan sesuatu yang dapat menjerumuskannya (Ke dalam neraka)

"Jika kamu inginkan sesuatu keperluan maka carilah ia melalui ahlinya.Lalu seorang lelaki bertanya kepada beliau, "wahai cucu Rasulullah! siapakah yang di maksudkan ahli itu?". Beliau menjawab , "iaitu orang yang kisahnya di sebut oleh ALLAH di dalam Al Quran, ketika ALLAH berfirman,"sesungguhnya yang boleh mengambil pelajaran hanyalah Ulul al-Bab (orang yang berakal)

(Sayyidina Hasan)

No comments: